Saturday, 12 January 2013

Oku Sayang Bab 49


Bab 49
            Aidil Zafran mula rasa tidak sedap hati selepas menerima kiriman sms dari Zahirin selepas dia mengadap makanan petang itu. Kiriman sms dari Zahirin yang menyatakan Zahlia tidak membuka pintu dan berkurung di kondonya walau puas diketuk membuatkan hati Aidil Zafran rasa semacam.
            Selepas menunaikan solat Maghrib, Aidil Zafran bergegas menukar pakaian yang lebih santai. Dia mahu ke kondo Zahlia, walau hati amat membenci Zahlia, namun Aidil Zafran rasa dia perlu mengambil tahu hal Zahirin dan Zahlia, tambah-tambah Zahirin sudah meminta pertolongannya. Dia rasa bersalah memberikan idea bodoh pada Zahirin sehingga tertangkap khalwat dengan Zahlia. Apatah lagi Zahirin memberitahu yang Zahlia seperti manusia hilang akal kerana marah. Aidil Zafran rasa dia perlu bertanggungjawab dengan apa yang berlaku.
            “Bee nak kemana?”. Ain Syuhada menyoal selepas melihat Aidil Zafran sudah menukar pakaian yang lebih santai. Bert’shirt Adidas dan berseluar jeans rona gelap.
            “Bee ada hal sikit. Nee jangan tunggu bee. Maybe bee lambat balik. Jangan risau. Bee keluar dengan Muaz”. Aidil Zafran sudah berlalu keluar dari bilik tidur mereka. Kemudian dia mengambil kunci AUDi R8 di meja kopi. Dia melangkah santai sehingga ke muka pintu. Dia kerling sebentar pada wajah Ain Syuhada yang masih memandangnya tanpa jemu. Dia senyum pula. Kemudian dia peluk tubuh Ain Syuhada lalu dilayangkan ciuman dipipi mulus milik isterinya.
            “Jaga diri tahu. Jaga baby kita”. Sekilas Aidil Zafran sudah melayangkan ciuman di perut Ain Syuhada pula. Terasa seperti mencium anaknya. Kemudian dia cium ubun-ubun isterinya.
            “Jaga diri eh…Bee sayang Nee sangat-sangat”. Dia memberikan flying kiss sebelum beredar keluar dari kondo milik mereka. Ain Syuhada hanya mengangkat kening. Berlainan sekali fiil Aidil Zafran hari ini. Tak pernah sekalipun Aidil Zafran hendak berpesan sebegitu.
----
            Muaz dan Aidil Zafran sudah berada di muka pintu kondo milik Zahlia. Mereka cuba mengetuk pintu utama, baru tangan hendak menyentuh permukaan pintu utama itu,tiba-tiba pintu utama itu rengang sedikit. Muaz dan Aidil Zafran saling berpandangan. Mereka melangkah masuk tanpa memberi salam. Mata sudah menyorot setiap isi ruang tamu kondo itu namun kosong. Kemudian mereka mendengar suara Zahlia sedang berlagu pilu. Sungguh hiba sehingga menusuk ke tangkai hati Aidil Zafran. Muaz dan Aidil Zafran sudah menapak ke bilik utama selepas pasti suara Zahlia datang dari arah bilik itu. Terbuntang mata mereka melihat Zahlia yang memangku kepala Zahirin diribanya. Darah merah sudah membasahi sepertiga baju kemeja yang dipakai Zahirin malahan sudah membasahi lantai dimana tubuh Zahirin terbaring.
            “Ya ALLAH…Lia!. Apa yang kau dah buat”. Aidil Zafran sudah mengejutkan Zahlia yang asyik memangku kepala Zahirin. Zahlia mengangkat muka melihat gerangan suara yang menyergahnya tiba-tiba. Matanya membulat. Terkejut!. Dia pandang wajah Zahirin kemudian wajah Aidil Zafran di depan mata. Dia rasa tertipu. Dia tolak kepala Zahirin dengan kasar. Dia ingatkan yang dipangkunya adalah Aidil Zafran, rupanya dia tertipu dengan ilusi.
            “Muaz telefon ambulan segera!.” Aidil Zafran sudah mengeluarkan arahan. Dia duduk melutut di tepi Zahirin yang terbaring lesu. Nafasnya sudah turun naik. Nampaknya Zahirin masih boleh diselamatkan lagi. Zahlia pula hanya memandang kosong pada Muaz dan Aidil Zafran yang sedaya upaya menyelamatkan Zahirin yang terbaring lemah. Muaz mengambil tuala yang tersidai di ampaian. Lalu dia mengikat kemas perut Zahirin yang dibasahi darah merah. Dia perlu hentikan pendarahan yang berlaku. Aidil Zafran pula merenung tajam wajah Zahlia yang sudah serabai itu. Mata Zahlia sembab dan cengkung. Agaknya berapa lama Zahlia tidak tidur.
            “Lia…kau sedar tak apa yang kau buat?”. Aidil Zafran menyoal Zahlia yang masih kusut itu. Terpana Zahlia merenung wajah Aidil Zafran yang sudah berubah riak. Dia nampak wajah Aidil Zafran yang penuh kemarahan. Mata Aidil Zafran yang merah itu dipandang gerun oleh Zahlia. Dia nampak Aidil Zafran seperti makhluk yang menakutkan. Zahlia cuba melarikan diri. Dia menjerit ketakutan. Dia capai kunci keretanya di meja kopi lalu mencicit memboloskan diri berlari ke tingkat bawah. Aidil Zafran pula terkejut dengan tindakan nekad Zahlia yang seperti disampuk syaitan itu.
            “Kau tunggu Zahirin sampai ambulan datang. Aku nak dapatkan Zahlia. Dia tak boleh terlepas macam tu je. Dia kena bertanggungjawab dengan apa yang dia dah buat”. Aidil Zafran mengeluarkan arahan lagi. Kali ini dia juga sudah berlari ke muka pintu hendak mengejar Zahlia. Muaz pula hanya mengerutkan dahi, dia duduk melongo di sisi Zahirin yang sudah bernafas perlahan. Menanti sehingga ambulan tiba.
            “Hati-hati bro”. Sempat dia ucapkan kalimah itu pada Aidil Zafran sebelum abang iparnya itu hilang dibalik pintu bilik utama ini.
            “Lia…kau jangan lari.” Aidil Zafran  mengejar Zahlia yang menuruni tangga  dengan hanya berkaki ayam.
Zahlia pula masih berlari ketakutan seperti dikejar hantu. Memang dia takut sekali melihat makhluk bermata merah yang mengejarnya. Kata-kata yang diucapkan oleh makhluk itu seperti hendak membunuhnya pula. Dia berlari menuruni tangga tanpa menoleh lagi. Dia perlu segera sampai ke tingkat bawah. Perlu mendapatkan keretanya hendak melarikan diri dari makhluk yang masih mengejarnya itu. 
            Zahlia menarik nafas bila tubuh genitnya sudah bolos masuk ke dalam Honda City miliknya. Matanya tak habis merenung ke belakang. Takut makhluk yang menakutkan itu masih mengejarnya. Dia menghidupkan enjin keretanya. Menekan minyak beberapa kali, sebelum gear dimasukkan.
Matanya sudah membulat bila makhluk yang masih mengejarnya tadi sudah berada di depan mata. Mengadang keretanya dengan tubuh makhluk itu yang menakutkan. Dia tekan minyak lagi berkali-kali sehingga mengaum kereta Honda Citynya. Kali ini apa nak jadi…jadilah. Yang pasti dia harus melarikan diri dari makhluk yang menakutkan itu.
            “Lia…sudah Lia…keluar dari kereta. Serah diri Lia. Kau kena bertanggungjawab dengan apa yang kau buat”. Aidil Zafran sudah berada didepan Honda City milik Zahlia.
Dia harus memujuk Zahlia keluar dari kereta. Zahlia perlu bertanggungjawab dengan perkara yang dilakukannya. Namun Zahlia hanya terkaku di situ. Yang pasti didepan matanya…makhluk itu begitu menakutkan. Dia tertipu lagi dengan ilusinya. Dia tekan minyak lalu melepaskan gear.
Serentak itu keretanya mengaum lalu meluncur laju membelah makhluk yang menakutkan itu. Terlambung makhluk itu menjauh beberapa kaki dari keretanya. Dia nampak mahkluk itu berkerut menahan sakit. Zahlia tidak berpuas hati. Dia perlu hapuskan makhluk yang menakutkan itu. Dia menukar gear undur, lalu dia hentam lagi makhluk itu.
Dia nampak makhluk itu mengaduh kesakitan sambil memegang kakinya. Zahlia senyum puas. Nampaknya makhluk itu tak dapat mengejarnya lagi. Mesti kaki makhluk itu sudah berkecai digilis keretanya. Dia ketawa lagi.

Muaz hanya melihat saja ambulan Hospital Columbia Asia itu membelah malam menuju ke destinasinya. Dia akan menyusul Zahirin kemudian selepas memastikan yang abang iparnya selamat. Berkali-kali dia mendail nombor telefon milik Aidil Zafran namun tiada jawapan. Dia masuk semula ke perut lif. Kemudian menekan butang ground floor untuk ke tempat parker kereta. Kalau AUDI R8 tiada disitu dia pasti yang abang iparnya masih mengejar Zahlia.
Pintu lif berdeting menandakan dia sudah sampai ke tingkat bawah. Mata Muaz menyorot melihat AUDI R8 yang  masih kaku ditempat parker berbayar itu. Matanya melilau mencari kelibat Aidil Zafran, kemudian matanya terhenti pada sekujur tubuh yang terbaring di tengah laluan kereta.
“Ya ALLAH bang!”. Dia berlari mendapatkan tubuh itu. Mata sudah mencerlung bila melihat Aidil Zafran yang terbaring kaku di situ. Kaki kiri abang iparnya terkulai layu sambil darah menitis tanpa henti. Dia mengangkat tubuh Aidil Zafran lalu memapah ke kereta AUDI R8 yang terparkir di situ. Dia perlu segera ke hospital. Menyelamatkan Aidil Zafran sepantas mungkin.


cerita OKU sayang ni saya dah habis tulis dah hantar pun pada Lovenovel publisher untuk penilaian...agar tidak menghampakan pembaca yang selalu menantikan cerita ini saya letakkan 2 bab terakhir cerita ini...enjoy it...okey....lepas ni tunggu k...apa kata editor yang nak terbitkan cerita ni...

8 comments:

  1. Dah terbit ke cite ni? keluaran mane?
    tajuk ape? senang nk carik.

    ReplyDelete
  2. Kenapa part ni x de pun dalam novel?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cerita dlm novel mmg sy ubah...dlm blog len...

      Delete
    2. Cerita dlm novel mmg sy ubah...dlm blog len...

      Delete
    3. dah terbit ker boleh dptkan novel

      Delete