Friday, 27 September 2013

Mr. hOTTER Guy Bab 29

Bab 29
           
            
Luqman Hakimi tersengih saat melihat cik adik sayang menunduk merenung lantai di hadapannya itu. Dia berdiri dari kerusi yang didudukinya lalu melangkah menuju ke arah Cik Nurin Kamila yang masih menunduk itu.

            “Hmm…tahu takut. Ingatkan nak buat keras kepala. Kau jangan ingat dapat lari dari aku”. Katanya sinis. Dia duduk menyandar di mejanya. Namun mata masih merenung tubuh setiausahanya yang menunduk itu. Gadis itu hanya kaku berdiri, sedikit pun tidak mahu mengangkat muka melihatnya. Malah diam tidak membalas kata-katanya. Dia jadi panas hati.

            “Hey..bila aku cakap, pandang aku!. Jangan nak berlagak jadi patung”. Suaranya sudah meninggi. Geram pula melihat tingkah setiausahanya yang diam tak berkutik itu. Pantas Nurin Kamila mengangkat muka. Mata sudah tertala pada lelaki gila seks di depannya itu. Hati sudah membuak perasaan benci. Kalau tak difikirkan kontrak yang ditandatanganinya itu, tak ingin dipandang muka lelaki gatal itu.

            “Kalau dah miskin tu, buat cara miskin. Kalau dah tak mampu nak bayar 30k…jangan nak berlagak tunjuk keras kepala depan aku.” Tanpa perasaan, Luqman Hakimi terus-terusan menghina. Puas rasa hati kalau dapat menyakitkan hati setiausahanya itu. Sekurang-kurangnya  rasa sakit di kepala akibat hentakan fail 4 inci itu dapat dihilangkan dengan menyumpah seranah gadis di depannya itu.

            Tapi makin dimarah, makin sakit pula hatinya. Gadis itu masih bersikap selamba. Kebal telinga agaknya walau dicaci maki, malah dihina kemiskinannya, gadis itu masih berani merenungnya tanpa ada perasaan sedih atau malu.

            ‘Hish…nak buat apa lagi bagi dia bereaksi. Sakit pula hati aku tengok dia keras hati macam tu. Macam tak ada perasaan aku hina dia’. Dia bermonolog dalam hati. Kali ini dia mendekat ke tubuh setiausahanya yang berdiri kaku itu. Tapi gadis itu tetap tidak berganjak. Seolah mencabar dirinya pula. Tanpa rasa malu, dia pegang kepala gadis itu, lalu dibenamkan sebuah kucupan di bibir yang sudah lama diidamkan itu. Baru puas rasa hati, baru setimpal dengan sakit yang menyinggah di kepalanya itu. Baru berbayar dengan rasa sakit yang dia tanggung itu.



            AKU menolak sekuat hati tubuh lelaki gila seks yang sudah mendekat di tubuhku. Senget benget jadinya tudung aku kerana ditarik kuat lelaki itu.

            “Jahanam!”. Jeritku bersama satu tamparan yang menyinggah di pipinya. Aku sapu berkali-kali bibir yang menerima ciuman tanpa rela dari dia. Kalau tadi aku boleh bersabar dengan hinaan dia, namun dengan apa yang dia dah buat pada aku, memang aku tak boleh sabar. Kalau hari tu, dia terima hentakan fail setebal 4 inci, kali ini dia terima pula tamparan wanita dari aku.

            “Awak ni gila!”. Herdikku. Air mata yang cuba kutahan sudah merembes keluar. Hinanya rasa diri ini diperlakukan sebegitu oleh lelaki yang ku anggap majikan ini. Dia mengesat bibirnya yang sedikit terluka kerana tamparan aku tadi. Kalau lepas ini dia nak pecat aku pun, memang itu yang aku hendak sangat. Memang itu yang kutunggu selama ini.

            “Kau jangan ingat boleh blah dari sini. Selagi kau tak habis kontrak, aku boleh buat sesuka hati. Ingat tu!.” Dia melampiaskan kemarahan. Aku terus keluar dari biliknya dengan wajah yang menyingga. Memang sakit hati. Ingatkan dengan apa yang berlaku tempohari dia akan meminta maaf dari aku. Tapi lain pula jadinya. Dia memang melampau. Apa yang perlu kubuat untuk lari dari dia. 4 bulan masih terlalu  lama buat aku. Macam-macam boleh jadi. Kalau hari ini dia boleh cium secara paksa. Esok-esok apa pula yang dia nak buat. Aku menghela nafas berat. Kaki sudah laju melangkah ke arah lif. Air mata yang merembes keluar aku lap segera. Tak mahu orang yang melihat berfikir yang bukan-bukan. Hanya pada Shira tempat untukku luah perasan.

            Aku berlari masuk saat pintu lif terbuka luas. Ku tekan butang 6 di mana tingkat Shira berkerja itu. Hati memang tak sabar hendak bertemu Shira. Aku pulas cincin yang menghiasi jari manisku sambil menunggu lif  turun ke tingkat bawah. Sesekali wajah Shahril Aiman bermain dimindaku. Perlukah ku adukan masalahku ini padanya?.

Dia kan tunang aku? Bakal jadi suamiku juga.

Tapi Nurin…perlukah kau beritahu segalanya. Kau bukan kenal pun dia. Baru jadi tunang. Takut nanti dengan masalah kau ni, tak pasal-pasal dia minta putus tunang. Tak pasal-pasal dia kata kau tu yang menggatal dengan bos. Hati orang bukan dapat kita baca!.  Aku kesat lagi  air mata yang merembes keluar walau puas kuseka tadi.  Aku beristigfar panjang,cuba mencari kekuatan dengan apa yang ku fikir tadi.

“Anak tak apa-apa?”. Suara yang menegur di belakangku buat  aku pantas menoleh.

“Eh...pakcik bilik wuduk”. Segera aku menyapa sambil tangan cepat saja menyeka air mata yang mengalir. Tak mahu pakcik itu perasan yang aku tengah bersedih.

“Panggil pakcik je…tak payah bilik wuduk tu…tak pun pakcik Hisyam”. Balasnya. Aku tersenyum mendengar omelannya.

“Kenapa anak menangis. Tensen dengan bos ke?”. Soalnya lagi. Aku tidak terkata hanya mengangguk saja.

“Macam tulah kerja nak. Kita ni kuli, kena banyak bersabar walau kena herdik. Telinga kena tebal, hati kena kebal. Baru boleh kerja lama kat sini”. Dia giat menasihat pula. Aku hanya tersenyum. Terpujuk mendengar motivasinya. Pintu lif terbuka luas tanda sudah sampai ke tingkat 6. Segera aku minta diri. Hati yang tadinya serabut, sudah semakin kurang serabutnya setelah bertembung dengan pakcik Hisyam tadi. Nasihatnya buat aku rasa tenang.


“KAU tak boleh terus bersabar je Nurin. Aku takut nanti macam-macam pulak dia buat kat kau”. Shira sudah mengepal penumbuk. Nampak sangat dia memang terlalu marah dengan apa yang menimpaku tadi.

“Habis nak buat apa?. Aku bukan ada duit nak bayar?”

“Kita adu kat polis. Kau ni dah kena gangguan seksual tahu”.

“Kau rasa ada orang nak percaya?. Dia orang banyak duit. Takutnya nanti dia pusing cerita, aku pula yang kena masuk lokap. Orang banyak duit ni macam-macam dia boleh reka cerita.” Shira sudah garu kepala memikirkan masalah aku. Kesian pula melihat sahabat baikku ini memerah otak mencari jalan untuk menolongku. Aku pula tak habis mengesat air mata yang mengalir. Agaknya kalau aku masih kerja di Kedai Cenderamata Heart itu, tentu semuanya bukan begini. Walau gaji kecil, tapi hati sentiasa tenang dan gembira.

 ‘Nurin, masa tak boleh diundur. Kita bukan ahli nujum yang boleh meramal masa depan’. Kata hati sudah berbisik. Aku raup muka dengan telapak tangan lalu beristigfar perlahan.

“Kita adu pada bapak dia, Tan Sri Hisyam. Staf kat sini cakap, bapak dia very humble person. Mesti dia percaya cakap kau”. Shira sudah ceria wajahnya. Mungkin lega kerana dapat mencari penyelesaian untuk masalah aku ini.

“Boleh ke? Ingat senang nak jumpa Chairman. Kita ni kuli batak je. Bukan pegawai atasan!’. Soalku tidak yakin.

“Muka Chairman pun tak pernah kenal, bagaimana nak jumpa dan adu masalah yang besar ini?. Masalah berkaitan dengan perilaku anaknya pula. Agak-agak, siapa dia nak percaya, anak tunggalnya itu atau kuli batak macam kita ni”. Sambungku lagi sambil renung muka Shira yang bersemangat itu.

“Hei…kawan!. Belum cuba belum tahu. Kita jumpa dulu. Dan terangkan perihal sebenar. Kalau dia tak percaya pun, alih-alih kita kena pecat je. Kau pun sukakan dapat blah dari sini”. Shira cuba memotivasikan aku pula. Aku sudah senyum kelegaan. Betul juga kata Shira. Aku tak rugi apa-apa. Kalau Chairman tak percaya, aku bakal kena pecat. Memang itu yang aku nak sangat.

“Tapi…kau pun hilang kerja. Pasal aku, kau pula yang terlibat”. Balasku sedih. Shira hanya mengangkat kening.


“Jangan risau pasal aku. Bumi ALLAH ini luas. Rezeki ada di mana-mana. Aku pun tak ingin kerja dengan syarikat yang menindas pekerjanya sesuka hati”. Ujar Shira bersemangat. Minah ni, benar-benar kawan sejati. Aku peluk tubuh Shira seeratnya. Bahagia memiliki sahabat yang sehati sejiwa ini.

6 comments:

  1. sis....semua citer sis best...
    xsabar nak baca karya sis y seterusnya...

    ReplyDelete
  2. Best! Bila nk smbung? Dh lma tunggu

    ReplyDelete
  3. Kak... Bila nak sambung... Suka suka all ur stories

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete