Monday, 2 May 2016

bab 1

Bab 1

            Shaik melangkah masuk ke perut bangunan yang tertera perkataan British Technology itu. Buat pertama kali, dia akan bertemu dengan COO syarikat itu untuk berdiskusi mengenai usahasama yang bakal berlangsung tidak lama lagi.

            Punat lif ditekan untuk naik ke tingkat 7 yang menempatkan bilik COO itu. Dia sudah dimaklumkan oleh setiausaha COO syarikat British Technology mengenai pertemuan ini yang akan berlangsung di bilik COO yang berada di tingkat 7. Setelah keluar dari perut lif segera Shaik menapak mendapatkan setiausaha COO yang berada di bilik khas itu. Itupun terpaksa melalui saringan di meja penyambut tetamu sebelum Shaik dapat berjumpa dengan orang penting dalam syarikat ini.

            “Encik Shaik?”. Aida yang merupakan setiausaha COO menyambut ramah.
Shaik sekadar mengangguk memperakui namanya itu. Mujur juga Aida tidak jadi menghulurkan salaman apabila melihat janggut sejemput yang tumbuh tersusun di dagu Shaik. Mungkin roman wajah Shaik seperti pak-pak ustaz itu membuatkan Aida menghormati batas pergaulan antara mereka.

“COO dah tunggu Encik Shaik di biliknya. Sila ikut saya”. Aida mempelawa Shaik mengekorinya untuk ke bilik COO yang berada di hujung tingkat ini.

Shaik tanpa banyak soal terus mengikuti langkah Aida. Selang beberapa langkah, mereka sudah berdiri di depan pintu bilik yang agak besar dan transparent itu. Mujur bidai yang menutupi dinding bilik itu melindungi isi dalam bilik COO itu dari pandangan luar.

Setelah mengetuk pintu, terdengar suara garau di dalam mempelawa masuk. Aida membuka pintu bilik COO lalu menjemput Shaik masuk. Kemudian mengekori dari belakang.

“Mr. Rais…Ini Encik Shaik dari Cyber Technology”. Aida memperkenalkan lelaki yang berada di sisinya itu.

Rais Firdausi bangun dari kerusinya dan menghulurkan salam pada lelaki itu. Kemudian menjemput lelaki itu duduk di sofa kulit yang terdapat dibiliknya itu.

“Aida…nanti bawa masuk dua cawan kopi, okey?”. Rais Firdausi mengarahkan Aida setiausahanya itu untuk membawa minuman kepada tetamu yang datang ini. Tanpa banyak bicara, Aida sudah melangkah keluar untuk mengikuti arahan yang diberikan itu.

“Jika tak salah sayalah…ini Rais Firdausi Zainal kan?. Kita sama-sama pernah belajar satu kolej masa di London kan?”. Shaik yang lama memerhati raut wajah di depannya ini sudah mengemukakan soalan. Dari tadi lagi diamati wajah COO di depannya ini. Terasa seakan dikenali lama dulu.

“Yup…kita kenal ke?”. Rais Firdausi mengerut kening. Cuba menganalisa wajah lelaki didepannya itu pula. Dari suara seolah pernah dia bertemu muka dengan lelaki ini.
“Shaik kan?. Shaik roommate aku masa kat London tu?”. Masing-masing sudah ketawa kelucuan. Sudah lama tak bersua, wajah masing-masing sudah beza benar.

“Anak dah berapa?”. Shaik terus menyoal tanpa sempat mereka duduk di sofa yang disediakan.

Rais Firdausi terus ketawa tanpa selindung lagi. Punggung terus dilabuhkan di sofa kulit itu dengan badan terhinggut-hinggut kerana ketawa lepas. Lucu pulak mendengar pertanyaan Shaik itu. Kahwin pun belum lagi, macamana nak ada anak pula. Perkataan kahwin itu buat Rais Firdausi rasa fobia.

Perkahwinan yang bagaimana?. Bagaimana untuk mendidik Marcela jika dirinya sekadar tahu mengucap dua kalimah syahadah sahaja.Lamunannya terganggu apabila Shaik mengetuk meja dengan hujung jarinya.

“Hey…sampai mana dah kau berangan ni?”.

Rais Firdausi tersenyum.

“Kau tau tak, senyuman kau ni berbisa benar tau. Aku cam kau tadi pun sebab senyuman ni. Marcela tak marah kau balik Malaysia?”.Soal Shaik semula.

“We all dah split up. Marcela dah kahwin dengan orang lain”.

“Kau tinggalkan dia atau dia yang tinggalkan kau?”.Soal Shaik lagi. Kali ini  agak terkejut mendengar jawapan mendatar dari Rais Firdausi.

Belum pun soalan dari Shaik itu dijawab, ketukan di muka pintu membuatkan sepasang sahabat ini menghentikan perbualan mereka. Masuk Aida menatang dulang berisi dua cawan kopi untuk majikan dan tetamunya itu. Setelah meletakkan dulang di atas meja berdekatan sofa yang diduduki mereka, Aida meminta diri untuk keluar semula.

“Aku!”.Balasnya pendek memulakan perbualan yang terhenti tadi.

“Alasannya…kahwin.Marcela ajak aku kahwin. Tapi…kau tahukan aku….” Rais Firdausi mengambil sesudu kecil gula lalu dimasukkan ke dalam cawan kopi miliknya dan milik Shaik.

“Kau dah 30 tahun. Apa yang menakutkan sangat tentang kahwin?.Aku dah ada 2 orang anak pun. Kahwinlah Rais. Perkahwinan akan membuatkan hidup kau sempurna. Perkahwinan akan membetulkan apa yang telah kita kucar kacirkan selama ini.” Shaik mengeluh mengingatkan kehidupan zaman bujangnya dulu.

“Rais…sesungguhnya aku bersyukur kerana kahwin.Perkahwinan yang membawa aku ke pangkal jalan.Kahwinlah dengan perempuan yang baik-baik.Sebaik-baik perempuan adalah yang beragama”.Sambung Shaik lagi.

Rais Firdausi mengacau air kopi untuk melarutkan gula yang dimasukkan tadi. Minum seteguk dua. Kemudian dia bangun berdiri lalu melangkah menuju ke dinding biliknya yang menampakkan panorama Kuala Lumpur dari tingkat atas ini.

Dia membuang pandang ke luar tingkap menyaksikan panorama Kuala Lumpur.Dari kejauhan dia melihat menara berkembar KLCC.Banyak bangunan pencakar langit yang terdiri di Kuala Lumpur ini tidak seperti 12 tahun yang lalu.

“Please…tutup pasal topik ini. Kita kembali ke topik utama.Ada apa-apa yang aku boleh tolong untuk Cyber technology?.“ Akur dengan permintaan sahabatnya itu, Shaik membuka fail yang dibawanya bersama-sama  tadi.


No comments:

Post a Comment