Monday, 3 March 2014

Mr Hotter Guy Bab 35

Bab 35
“Tak nak balik lagi ke?”. Satu pertanyaan lembut buat aku panggung kepala dari menilik isi dokumen perjanjian yang perlu aku siapkan minggu ini. Aku senyum pada wajah tua yang merenungku itu. Memang prihatin sungguh Chairman ini. Aku geleng kepala tanda aku belum mahu pulang lagi.

“Isy…dah pukul 5 lebih ni. Syarikat ni bayar gaji pada stafnya setakat pukul 5 je…lebih pada tu tak ada. Lagipun saya tak keluarkan arahan suruh awak stayback hari ni”. Terangnya masih merenungku. Kali ini ditambah pula dengan sepotong senyuman.

“Tinggal sikit lagi saya nak semak dokumen ni”. Balasku. Dia ambil lalu dibelek pula dokumen yang sudah separuh aku semak di atas mejaku.

“Hmm…dokumen perjanjian ni minggu depan baru saya nak. Cekap betul setiausaha saya buat kerja. Pantas”. Pujinya pula seraya menutup dokumen itu.

“Dah…dah…jom balik. Masih banyak masa lagi nak siapkan dokumen tu”. Dia sudah mengambil tas tanganku yang terletak di atas meja lalu disuakan padaku. Kemudian dia menolak perlahan kerusi yang kududuki supaya segera bangun. Aku hanya menelan liur. Kalaulah adegan ini dilihat  Mr.hotter guy. Nampak gayanya macam betul je tohmahan yang dilemparkan padaku semalam. Nak tak nak terpaksa aku akur pada arahan Tan Sri Hisyam itu. Kami berjalan seiringan sehingga masuk ke perut lif.

“Nak saya hantarkan balik?”. Pelawanya padaku saat kami dalam perut lif. Hatiku mula rasa tidak enak. Kenapa Tan Sri Hisyam baik sangat?. Pelik pula aku rasa sampai pelawa nak hantar aku balik. Ke…memang betul tohmahan mamat 18sx tu yang aku ni bakal jadi madu mamanya itu. Kali ini aku pula yang rasa tak sedap hati. hisy…minta dijauhkan. Aku tenung muka Tan Sri Hisyam yang sibuk melihat angka yang tertera menunjuk aras mana lif sedang beroperasi. Lelaki ini dengan aku memang tak padan. Macam anak dengan bapak. Tapi kalau dengan emak memang padan, macam pinang dibelah kapak. Aku senyum dalam hati. Sempat lagi nak kenenkan Tan Sri Hisyam dengan emak. Apa punya imaginasilah!!!...aku kutuk diri sendiri pula.

Usai pintu lif terbuka mataku sudah membulat. Terkejut melihat batang tubuh lelaki di depanku ini. Bagaimana dia tahu aku bekerja di sini?. Tujuan apa sampai ke sini dia mencari aku. Telefon pun tidak, tiba-tiba dia sudah terpacak di depan mata.

“Nurin”. Panggilan lembut berserta senyuman manis diberikan buatku. Terkesima aku sekejap melihat lelaki sasa di depan mata. Memang nampak kacak dengan pakaian ala santai. Tshirt oren berkolar dengan seluar jeans hitam. Padan benar dengan  kulitnya yang putih kuning itu. Tapi sekacak dia, kacak lagi mr. hottest guy. Entah kenapa dalam bencinya aku pada mamat 18sx itu, suka benar aku nak bandingkan dia dengan lelaki di hadapanku ini.

“Siapa ni?”. Tan Sri Hisyam menyoal pula bila lihat aku gugup di depan Kapten Shahril Aiman ini.

“Shahril Aiman..tunang Nurin”. Jawabnya bagi pihak aku. Tan Sri Hisyam sudah senyum melebar. Aneh…tak ada pula rasa cemburu pada wajahnya kalau benar sangkaan aku yang dia cuba hendak mengorat aku. Nurin…Nurin…cepat sangat prasangka yang bukan-bukan.

“Oooo..kacak betul tunang anak ayah ya?”. Tan Sri Hisyam ketawa pula sambil berjabat tangan dengan tunangku itu. Aku pula yang mengerut dahi…apa yang Tan Sri Hisyam merepek ni. Siapa pula anaknya? Tak akan tersasul kut.

“Anak?”.

“Yalah…Nurin kan macam anak saya…tak salahkan saya cakap macam tu”. Aku dan Shahril Aiman saling berpandangan.

“Tak apalah Nurin. Saya gerak dulu. Layan tunang elok-elok”. Sempat lagi dia berpesan sebelum melangkah pergi. Aku masih lagi blur dengan apa yang kudengar tadi. anak…ayah…perkataan itu berlegar-legar dalam kepala otakku ini.

“Nurin”. Sapaan itu buatkan aku kembali ke alam nyata. Shahril Aiman masih lagi merenungku.

“Maaf…datang tak bagitahu, makcik Zaimah yang bagitahu Nurin kerja kat sini”. Terangnya merungkaikan persoalan yang bermain dibenakku masa mula berjumpa tadi.

“Hmm..tak apa. Kenapa datang jumpa saya ni?. Bukan awak patutnya kerja kat Kedahkan? Cuti ke?”

“Hai…tak boleh ke datang jumpa tunang saya?”.

“Bukan macam tu…datang mengejut…itu yang blur-blur ni”. Jawabku.

“Saya kursus seminggu kat Subang. Hari ni free, itu yang datang jumpa Nurin. Nak pergi rumah, saya tak tau. Mai cari kat tempat kerjalah… senang”.

“Ada hal ke datang jumpa saya ni?”.

“Nak ajak Nurin keluar. Nak beli cincin tunang. Cincin yang Nurin pakai tu dah buruk”.

“Eh…tak apa aih…buruk pun cincin jugak kan”.

“Tak sudi keluar dengan saya ke?”

“Eh..bukan tapi segan”. Jawabku malu-malu.

“Segan apa aih…bukan lama mana lagi dah nak jadi suami isteri. Tak sampai 2 bulan lagi. jomlah…tapi kita naik teksilah pasal saya tak bawa kereta. Datang kursus pun tumpang Nuri”.

“Nuri?”. Aku sebut dalam perkataan itu. Siapa pula si Nuri ni?. Hati sudah mula rasa tak sedap. Aku pandang dia dengan perasaan cuak. Dia hanya tersenyum saja.

“Ha ah…Nuri…Helikopter Nuri”.  Balasnya bersahaja. Aku tarik senyum. Oh…Nuri si helikopter. Apasal aku tak terfikir Nuri tu nama helikopter untuk TUDM.

“Tak pa aikh…tu lagi bagus. Tapi tunggu sat…nak tepon member serumah. Satgi dia tertunggu pulak.” Aku cepat-cepat sambung kata seraya mengeluarkan handphone murahku. Tak mahu encik tunang perasan yang aku termalu dengan persoalan Nuri itu. Nombor telefon Shira ku dail untuk memberitahunya yang aku keluar dengan encik tunang. Nanti tak pasal minah tu jadi tunggul kayu tertunggu aku di lobi syarikat ini.

Baru kaki hendak melangkah keluar dari bangunan Berjaya Corporations ini, satu sapaan membuatkan langkah kaki kami terhenti.

“Wah…hebat betul cik Nurin ya…semalam dengan chairman…hari ini dengan mamat mana pula?”. Hisy…Encik Luqman rupanya yang menegurku ini. Shahril Aiman yang berada di sisi sudah terkerut-kerut kening. Mungkin pelik mendengar teguran yang keluar dari mulut lelaki ini.

“Saya Shahril Aiman…tunang Nurin Kamila”. Encik tunang sudah menghulur tangan untuk berjabat dengan mamat poyo itu. Terdiam sekejap dia bila Shahril Aiman memperkenalkan diri. Aku yang berada di sebelah encik tunang sudah senyum puas hati. Ambik kau…terdiam sekejap. Itulah suka sangat cari pasal.

“Saya harap lepas ni encik bos  tolong berhemah sedikit bila bercakap dengan Nurin Kamila…pasal dia milik saya”. Dush…tersentap barangkali mamat poyo ni dibahasakan oleh Kapten Shahril Aiman. Yalah masa di Penang hari tu dia bahasakan encik tunangku. Sekarang kena balik. Seri!...

“Kita kenal ke?”. Encik Luqman menyoal. Sentap agaknya bila encik tunang sudah memberi amaran.

“Maybe encik bos dah lupa. Ingat lagi mamat yang kena tegur masa makan di Hotel Park Royal?”. Muka Encik Luqman sudah berubah. Tak sangka buah cempedak dah jadi nangka. Mamat yang ditegur itu rupanya sudah menjadi tunangku. Hebatkan permainan takdir. Encik Luqman tidak terkata apa. Dia sambut huluran tangan dari encik tunangku.

“Tahniah!.” Ucapnya sepatah sebelum melangkah pergi. Aku pula yang terdiam. Betul ke dia ucap tahniah. Rasanya telinga aku belum pekak lagi. aku harap lepas ni mamat poyo tu tak akan menyakitkan hatiku lagi dengan kata-kata pedih dari mulutnya. Aku harap dia percaya yang aku bukan mereka cerita dalam soal menjadi milik encik tunang ini.


“Jomlah…nanti lewat pulak. Saya kena masuk kem semula sebelum pukul 10 malam”. Kata encik tunang padaku. Serentak kami teruskan langkah ke perhentian teksi yang berada di depan bangunan tempatku mencari rezeki ini. 

1 comment:

  1. Knp smpai bab 42 jew .. Nk tahu sambungan cter ney lg smpai habis .. Please ..

    ReplyDelete