Friday, 5 July 2013

Mr.Hotter Guy Bab 17

Bab 17

            “Kau nak ambillah”. Aku sudah meletakkan kotak baldu biru itu di depan mata Shira.  Terbelalak biji mata minah itu tatkala dia melihat isi dalamnya.

            “Wei…cantik ni. Gilalah kalau kau tak nak”. Shira tengok aku dengan wajah yang tak percaya. Aku buat muka selamba sambil sedut sirap limau itu berkali-kali.

            “Memang aku gila. Sebab tu aku bagi hadiah mahal ni kat kau”. Balasku serius.

            “Ish…seram aku. Baru aku tahu rupanya bff aku ni gila orangnya”. Shira sudah ketawa. Ishy…aku ni yang tengah marah berapi pasal kes pagi tadi belum lagi hilang marahnya. Makcik depan mata ini buat lawak seposen pulak.

            “Wei..makcik…ada tak orang gila mengaku yang dia tu gila?”. Marahku pada Shira yang tersengih-sengih menahan tawa.

            “Ada…kaulah!”. Dia menjawab. Seraya itu ketamku sudah mencubit pinggangnya. Terjerit kecil makcik itu menahan sakit. Tak adalah sakit mana pun. Sengaja makcik tu suka buat sound effect melebih. Semua mata yang berada di Restoran Umi ini mengalih pandang pada kami. Aku pula buat muka selamba seolah-olah tiada apa yang berlaku. Shira pula sudah tersenyum-senyum sambil terangguk-angguk melihat semua orang kononnya cuba menutup rasa malu. Memanglah dia patut malu pasal tetiba saja dia menjerit seperti orang gila. Sekarang siapa yang gila?.

            “Apasal yang kau tak nak ni?. Benda mahal tu. Kalau akulah, hmm…kecik tapak tangan nyiru aku tadahkan”. Shira masih lagi dengan senyumnya.

            “Sebab dia paksa aku suruh terima. Ada ke suka-suka hati mak bapak dia pegang tangan aku. Isy…sakit hati tahu tak?”. Aku sudah terjegil biji mata kerana menahan marah. Shira hanya berwajah selamba. Tiada reaksi terkejut atau marah pada riak mukanya. Aku yang melebih-lebih tidak dapat menahan emosi.

            “Ala…kau sendiri yang cari pasal. Kau kau terima awal-awal tak adalah bos kita nak ambil kesempatan. Kau tu yang sebenarnya suka sangat dia ambil kesempatankan?. Cakap jelah kau dah mula syok kat dia. Kalau tidak tak adalah kau tolak lamaran ‘Aiman tak kisah’ tu kan? Betul tak aku teka?”. Shira selamba saja perli aku dengan ayat pedasnya.

            “Err…er…”Tergagap-gagap aku hendak membalas kata-kata Shira.

            “Apasal tak jawab. Selalu loyar buruk ni ada je idea nak berbalas kata dengan aku. Betulkan apa yang aku cakap”. Akhirnya aku pejam mata. Tak tahu nak balas apa. Rasa nak marah saja pada diri sendiri kerana terkulat-kulat mencari idea hendak menjawab tekaan Shira itu.

            “Sudahlah Nurin. Jomlah kita masuk pejabat. Masa rehat pun dah tinggal hujung-hujung dah ni. Nanti tercari-cari pula si hotter guy tu. Aku tahulah Nurin. Tak payah kau nak berdrama dengan aku. Konon tak suka, tapi dalam hati hanya ALLAH saja yang tahu. Tak payah poyolah sangat. Nak ambik balik hadiah kau ni. Aku tak nak!”. Shira letak kembali kotak baldu biru itu dalam telapak tanganku. Nak kata apa lagi. Memang aku dah mati kutu sekarang ni. Penat dah otak kerah idea nak berbalas kata dengan Shira. Akhirnya aku sendiri yang kalah. Nak tak hendak aku mengekor saja langkah Shira. Hmm…dalam sejarah hari ini. Boleh pula Cik Nurin Kamila Hisyam kelu lidah nak berdebat dengan minah sengal macam Shira tu.



            “NURIN…masuk bilik saya sekejap”. Baru saja aku nak melabuhkan punggung di kerusi, suara di intercom sudah berbunyi. Segera aku capai diari hendak mencatat apa yang perlu. Dalam hati macam-macam doa aku baca, minta diri dilindungi dari mamat kerek yang suka ambil kesempatan itu.

            “Ada apa bos?”. Soal aku. Dia angkat muka renung aku dalam-dalam. Berdebar-debar pula rasa hati bila dia tidak bersuara hanya panahan matanya saja merenung aku. Isy..ni yang mak tak suka…main tenung-tenung, renung-renung ni!. Hati sempat lagi bermelodrama.

            “Pasal pagi tadi. Saya minta maaf. Entahlah saya pun tak tahu apa yang mengganggu fikiran saya”.

Ceh…rasa nak marah pun ada!. Tak habis-habis minta maaf. Lepas tu buat lagi. Kata maaf dia ni murah sangat. Aku cebik mulut. Kata-kata itu hanya kukulum dalam mulut. Malas nak luahkan. Tak pasal nanti berangin satu opis ini pulak aku meletup kerana tak terkawal rasa marah.

“Saya tahu. Memang saya tak patut buat macam tu. Dah serupa gangguan seksual saya buat pada awak”. Dia cakap sambil muka sudah menunduk. Kemudian dia meraup mukanya dengan telapak tangan. Aku lihat mukanya sudah berubah keruh. Mata sudah berkaca-kaca. Aku rasa sesak nafas. Tak akan bos menangis kut!. Dashyat tu kalau Cik Nurin Kamila Hisyam boleh buat bos menangis.

“Err…err…tak apa bos. Saya dah maafkan bos.” Aku pula yang tergabra. Niat hati tadi nak buat kerek. Nak buat kering masa bos minta maaf. Tapi bila tengok wajahnya  yang keruh itu, cik hati aku sudah jadi lemau. Cepat saja aku terima kata maafnya.

“Betul awak dah maafkan saya. Ikhlas?” Dia tanya aku lagi sambil matanya dipejam-pejam. Cuba nak mengelakkan dari airmatanya melurut keluar.

“Betul bos. Saya Ikhlas”. Balasku sungguh-sungguh. Dia raup mukanya. Kemudian dia tarik nafas dalam-dalam.

“Terima kasih Nurin. Terima kasih kerana sudi maafkan saya”. Ulangnya lagi. Wajah yang tadinya keruh sudah berubah menjadi manis. Lega aku rasa.

“Err…ada apalagi bos. Kalau tak ada yang penting, saya keluar dulu”. Dia mengangguk mengiakan apabila aku minta diri untuk sambung kerja yang terbengkalai.

Keluar saja dari biliknya. Aku rasa lapang dada. Tak pernah aku rasa segembira ini. Tak sangka bos betul-betul menyesal dengan apa yang dia buat tadi. Kalau tidak kenapa dia nak bazirkan air mata hanya untuk pekerja seperti aku?. Aku tarik laci meja kerja. Aku capai kotak baldu biru itu. Jari jemari sudah membuka kotak itu tanpa paksaan. Aku ambil kerongsang mutiara itu lalu aku semat di tudung bawalku. Dalam hati aku mengucap syukur. Nasib baik Shira tak nak kerongsang ini. Kalau tidak tak pasal aku jadi buruk siku. Aku tersenyum-senyum pula.



“BAGUS juga ada eyemo ni eh. Kalau tidak teruk juga aku nak keluarkan air mata”. Luqman Hakimi mengelap matanya sambil tersenyum-senyum. Dalam hati terasa puas. Pandai juga dia berlakon sedih hanya untuk mengambil hati cik adik sayang. Senang saja nak melembutkan hati si kucing Siam itu. Tiba-tiba dia sudah menggelar setiausahanya dengan haiwan manja itu.

Idea hendak mengambil hati atau membodohkan cik adik sayang itu tetiba saja muncul dalam benaknya. Terpaksa dia berlakon begitu. Kalau tidak susah juga dia nak menjalankan kaedah ketiga iaitu ‘sleep tight’. Silap haribulan tak adanya cik adik sayang itu nak ikut dia ke hotel nanti. Terpaksa dia pura-pura menangis. Beli jiwa cik adik sayang dengan lakonannya yang mantap. Kalau tidak tak ada gunanya dia digelar ‘hotter guy’ kalau lakonan enteng sebegini pun dia tak boleh lakukan. Bangga betul rasanya kerana dapat  mempermainkan perasaan Cik Nurin Kamila.

“Lepas ni Andrea, menangislah kau kerana aku menang pertaruhan ini”. Dia bersiul keriangan.

  

3 comments:

  1. best2... suka cter nie.... trus kan usha yee

    ReplyDelete
  2. naik benci pulak dgn Luke ni. Jgnlah dia buat "mcm tu" kat Nurin.

    ReplyDelete